Sunday, August 03, 2014

Dalam.

Hari ni perasaan tu datang lagi. Rasa diri tak berguna. Rasa hopeless. Rasa macam nak lari dari semuanya. Ugh bilalah mimpi ini akan berakhir. Hidup ni hanyalah mimpi semata-mata; mimpi dalam mimpi. Kita semua akan bangun nanti, saat roh meninggalkan jasad. Di dunia yg abadi, hayat di dunia ini hanyalah sementara dan mimpi yang seketika cuma. Hanya menunggu masa dijemput ke alam sana.




Aku mula merasakan bahawa interest aku sedang berubah dengan ganasnya sesuai dengan pendedahan kepada faktor-faktor sekitaran. Kalau dulu, aku tak amik port langsung pasal certain benda ni tapi sekarang aku crazy pasal mende tu. Contoh yang santai, macam sekarang ni aku minat gile drama sitkom TBBT. Obses. Taksub. Angau. Kau namakan saja. Kalu dulu siap kutuk lagi masa adik aku tgok. Judgmental gile. Memang bahaya kalu kita judge sesuatu tanpa usul periksa yang lebih dalam. Nanti akan menghasilkan perception yang salah dan totally out of the line of truths. So sebelum nak nilai satu-satu perkara, kena betul-betul faham perkara tu dalam-dalam. Cuba lihat dari berbagai sudut. Barulah penilaian itu akan jadi adil. Hmm.





Masalahnya sekarang ni aku kalau da obses dengan satu-satu perkara, aku akan jadi gile. Sepanjang masa mende tu akan linger around in my mind. Skang ni asyik tgok TBBT. Memang dangerous infatuation yang mengakibatkan pembaziran karan dan juga masa. Aku skang ni hanya menunggu obsesi yang baru untuk menangkis obsesi sekarang. Macam dulu masa aku obses dengan Nodame Cantabile. Obses gile!!!! Ulang mende yang sama sampai leh ingat dialog Jepun (gile bak ang). Nak tido pun wajib pasang Nodame baru lena. Ha amik kau. Semua ceghita pun macam tu gak kekdohnya, jadi lullaby sebelum tido. Lepas dapat TBBT baru mula pudar infatuation kat Nodame. Langsung tak jenguk dah Nodame. Hahaha. So after this gonna find something else to be passionate about. Gonna start looking for new thing to trump TBBT, as much as TBBT trumps Nodame Cantabile and as Nodame Cantabile trumps Supernatural, Limits and Nobuta wo Produce (duh?)






Kan bagus kalau obsesi tu terarah kepada benda-benda berfaedah macam belajar bahasa asing ataupun hafalan Quran? (tunduk, insaf).







Aku selalu memikirkan, apa fungsi aku lahir ke dunia? Kadang-kadang, aku tanya diri aku, diri aku a.k.a. ruh aku, apa la tujuan Allah wujudkan aku ke dunia yang fana ini. Kenapalah aku lahir macam ni? Kenapalah aku begini begitu? Bukannya suka sangat mempersoal ketentuan Allah. Cuma merasa ada sekelumit fitrah dalam diri yang somehow urges to demand some definite answers to those mind-boggling question. Aku selalu hanyut dalam kekeliruan --- befuddled. Sungguh, aku langsung tidak tahu jawapan yang sebenar-benarnya. Buntu. Sehingga ke titik ini, aku buntu.







Sungguh aku merasa kacau saat mencari jawapan tentang makna kehidupan. Dan aku merasa setiap manusia akan mengalami keadaan yang sama macam yang aku rasa skang ni dalam satu-satu sela fasa kehidupan mereka. Ini lumrah --- fitrah. Semua ada perasaan curiosity yang meminta diisi pengetahuan. Kita selalu mencari makna diri. Mencari makna kehidupan yang sebenar-benarnya. Aku masih lost dalam kegilaan dunia, kepayahan bernyawa, ergo the blog title ---- Lost in Madness. Walau aku berada dalam keramaian, dengan susuk tubuh rakan-rakan di sekelilingku yang menggamatkan rasa, namun hati ini meronta-ronta minta dilepaskan daripada satu belenggu utuh. Belenggu yang tidak tahu dari mana asalnya. Belenggu yang penuh misteri. 






Hidup mesti berjuang. Ya. Aku tahu itu. Cuma terkadang hati merasa rapuh menanti luluh saat kaki terseradung akar-akar berduri di sepanjang perjalanan sepi ini. Sakit itu bagai sembilu halus menusuk ke segenap sel tubuh. Pedih hingga tak mampu kembali berdiri. Namun, kucuba menggagahkan diri. Aku boleh! Aku sang pejuang! Aku hidup mesti berjuang! Allahuakbar! Jangan pernah membiarkan jasadmu membataskan api semangatmu. Bangkitlah pemuda Islam! Bangkit berjuang jangan pernah rasa sempit. 





Aku tau aku akan mati suatu hari nanti. Namun jarang sekali aku mengingatkan diriku akan kematianku yang pasti itu. Hari-hariku penuh lalai dengan keduniaan. Aku hamba yang lemah. Jangan jadi seperti diriku ini. Aku bukan sapa-sapa, hanya hamba-Nya yang merasa sengsara dengan dunia yang tidak seberapa. 










No comments:

mellow melodies

where you can reach me.

where you can reach me.

Followers