Wednesday, April 01, 2015

I'm death and I am inevitable

Hari ini kubersama kamu. Siapa tahu esok aku di alam sana bertemankan dinginnya malam dan kelamnya tanah. Bersama bingitnya cengkerik dan nyamuk,  ditemani rimbunnya semak samun dibasahi embun.



Hari ini ku bersuka ria. Siapa tahu esok ku berduka. Sayup kedengaran derap kaki yang menjauhi tanah kubur meninggalkan aku seorang. Menempuhi kegelapan alam kubur yang menggetarkan!!!!




.....




Kematian ialah sesuatu yang pasti. Semua akan mengalaminya.



Aku tak dapat menahan lajunya airmata saat melihat sekujur tubuh terbaring kaku sedang dimandikan di ruang dapur ibu saudaraku. Lebam tubuhnya akibat kemalangan tragis itu. Darah masih bersisa saat air melalui tubuhnya. Sedih. Hatiku menangis. Airmata berderai tidak tertahan sebak di dada saat menatap wajah Hakimi Ibrahim, sepupuku dimandikan.


Arwah baik orangnya. Aku teringat kali terakhir kami berborak ketika 19 February dahulu (klik di sini). Tarikh tersebut menyaksikan pernikahan abangnya Hafizul Ibrahim di Pasir Puteh. Kami bergelak ketawa sambil berbicara tentang perkembangan hidup masing2. Selalu sahaja orang berkata wajahnya mirip sangat dengan adik lelakiku, Noruddin.



"Eh supo kembar Kimi ngan Din. Ambik gambo skali!"



Berseloroh ibu saudara kami sambil tersenyum. Memang. Memang seakan kembar. Sekali imbas memang serupa. Sedih membayangkan kata-kata tetamu yang datang melawat arwah semenjak malam tadi,



"Eh, kata meninggal doh?" Ucap seorang kenalan Kimi sambil terketar2 memegang bahu pak su aku. Dia terkejut dan amat keliru melihat kelibat adikku Din yang disangka jelmaan roh Kimi.



"Hey tu anok sedara aku jugok. Tu mok dia, kak aku," tegah pak su sambil menunjukkan ke arah ibuku.



*airmata gugur lagi*



Adikku Din pun berkata, ketika beberapa orang datang bersama rombongan mengiringi jenazah, mereka saling berpandangan melihat adikku itu. Wajah masing masing jadi kebingungan dan ketakutan. Ade yang berbisik,



"Sepupu dia ni,"



Ade seorang pakcik tu sampai ternganga mulutnya melihat adikku ketika mayat hendak dikebumikan. Astaghfirullah.



Sehingga pada malamnya, abang Kimi, Husni mendekati Din lalu berkata,



"Lepas ni kalu rindu ke Kimi, tengok Din ah."



*berabok air mata aku weyhhh*



Aku tak dapat membayangkan jika aku jadi Din. Pasti aku menangis semahunya.




Satu perkara aku respek adik beradik Kimi. Mereka semuanya tenang. Redha menerima pemergian adik kesayangan mereka. Memanglah kesedihan itu tak terungkap dengan tenangnya wajah dan sayunya redup mata namun kesediaan untuk menerima satu kematian itu bukanlah mudah. Tiada yang meratap dan meraung. Semua tenang. Cuma terkadang mata mengalirkan air jernih berbaur kesedihan dan kepiluan.



Yang paling sedih, ade snapshot status terakhir arwah sebelum meninggalkan kami. Seakan beliau mengetahui ajalnya sudah hampir tiba. Ibuku menangis saat membaca status tersebut. Begitu jugalah ibu Kimi.



Damailah engkau di sana wahai sepupuku. Semoga Allah merahmati ruhmu. Rehatlah dalam alam yang damai itu. Kenanganmu mekar di hati2 kami.



#salamdarirantaupanjang
#matiitupasti
#tributetohakimiibrahim










Tengok? Aniq pun confused tengok ada dua pok sedaro dio. 

No comments:

mellow melodies

where you can reach me.

where you can reach me.

Followers